GO AAI 2015 Ajak 6.600 Mahasiswa Baru UNS Menulis Alquran

Sebanyak 6.600 mahasiswa baru Universitas Sebelas Maret (UNS) Surakarta memadati kompleks masjid Nurul Huda untuk menghadiri Grand Opening AAI yang diadakan oleh Biro Asistensi Agama Islam (AAI), Sabtu (29/8). Grand Opening AAI 2015 ini menghadirkan narasumber Haedar Nasir yang merupakan Ketua Umum PP Muhammadiyah dan Anton Tabah, Pengurus MUI Pusat.

Ravik Karsidi, Rektor UNS dalam sambutannya menjelaskan bahwa diadakannya Asistensi Agama Islam (AAI) oleh Biro AAI UNS dikarenakan terbatasnya jumlah tenaga pendidik agama Islam yang tidak sebanding dengan banyaknya jumlah mahasiswa yang beragama Islam. Berbeda dengan grand opening sebelumnya, grand opening kali ini langsung dihadiri oleh seluruh mahasiswa baru dari program Strata 1 maupun program diploma yang berasal dari 10 fakultas dan menulis al-qur’an bersama dengan menggunakan metode follow the line dari Iqro’ bil Qolam.

Metode follow the line atau dalam bahasa Jawa disebut ngeblat, merupakan metode yang digunakan untuk menulis dan membaca alquran dengan cepat—meskipun belum bisa menulis ataupun membaca alquran sama sekali—dan juga menumbuhkan kesadaran untuk menulis alquran. Cara menggunakan metode ini adalah dengan menebalkan garis-garis samar yang ada pada lembaran mushaf, sehingga akan membuat otak manusia akan lebih mudah mengingatnya.

“Setelah menulis dalam lembaran mushaf, adik-adik diberitahu pentingnya membaca dan menulis alquran dan bagaimana implementasinya dalam kehidupan oleh narasumber. Selanjutnya lembaran mushaf tersebut akan dibukukan menjadi alquran, targetnya 11 alquran dan akan diarsipkan di perpustakaan Nurul Huda,” terang Subhan, selaku Ketua Biro AAI UNS. Ravik menegaskan, bahwa UNS akan menjadi kampus pertama yang akan menerapkan metode temuan Ustadz Farzain, Lc dari gerakan Indonesia Menulis Quran ini (metode follow the line).   [azaria.red.uns.ac.id]

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*